Saturday, September 19, 2015

From draft.

Bismillahirrahmanirrahim.

"Jom keluar. Bosan laa duduk bilik je," ujarnya sambil mata masih lekat pada telefon pintar di tangannya.

"Emmmm..," tidak terus memberi jawapan tapi merenung dinding seolah-olah di situ ada jawapannya.

"Bila lagi. Jomlah, tengah tak busy ni. Bosan dari tadi aku asyik duk tekan insta, twitter, insta, twitter. Lifeless pulak rasanyaa,"

"Emm, tak pelahh. Lain kali, banyak masa lagi," balasnya lembut menolak ajakan. Mana mungkin dia mampu keluar bersuka ria sedangkan ada tugasan yang masih belum diselesaikan. Dari pagi, seusai subuh, buku yang itu lah yang ditelaahnya, ditenung tapi tak ada satu pun kerjanya yang selesai. Dia perlukan kawan. Bukan cuma kawan yang menjadi teman sebilik, bukan cuma kawan yang menjadi teman ke kafe, tapi juga kawan untuk belajar bersama-sama. Kawan yang terima dia seadanya. Kawan masa susah dan senang. Bukan tak ada. Tapi tak ramai.

Hargai siapa sahaja yang bersamamu. Mereka kurnia dari Tuhan. Mengingatkan kita kala kealpaan. Memberi kita teladan dan pengajaran dalam kehidupan.

2015
NSA95